Senin, Februari 23, 2009

Semut Hampir Kerampokan, Sob...

Mak Bug..!!
Tanpa nglepas sepatu, aq lempar tubuhku dalam kasur. Capek banget Sob...
Seharian kerja, penuh dengan cobaan dan ujian. Ini semua berawal ketika siang tadi, mobil kantor yg mengantarku ke tempat customer, tiba2 oleng dan gak stabil. Usut punya usut ternyata ban belakang sblh kanan kempes. Padahal saat dicek tadi pagi mau berangkat, gak ada masalah apapun. Dan parahnya lagi, saat itu aku sedang membawa uang tunai 64juta, hasil tagihan pembayaran uang muka pemesanan product dari customer tadi.
Pak Di sang sopir sempat berniat menghentikan mobilnya di jln Kertajaya Timur yg sedang lengang, kalo saja aq gak segera melarangnya. Firasatku gak enak.
"terus aja Pak... jangan brenti disini, tambah kecepatannya. Aq yakin pasti ini ada unsur sabotasenya..!"

Dan ternyata dugaanku benar Sob...
Disana, dikejauhan sekitar 300an meter dibelakang kami, 4 orang berjaket item sedang bergerak mencurigakan dan semakin mendekat. Ke empatnya pakai helm teropong berboncengan naik dua motor RX King warna ijo tua. Gimana nih ??
"Terus aja Pak.. dan masuk ke SPBU itu!! Kita sedang dibuntuti." seruku kepada Pak Di.
"Hmmmm...pasti sudah sejak dari Bank tadi mereka mengikuti kita."
Mana kita gak ngajak Pak Didik tadi buat ngawal kita. Pak Didik tuh pengawalnya Om Bos, yg disewa dari Polda JATIM. Gimana nih..? Bingung Sob..

Akhirnya sampai di SPBU Darmawangsa Indah, aq suruh Pak Di meminggirkan mobilnya dan mengecek ban kempesnya. Sementara aq menyembunyikan uangnya di bawah karpet belakang. Masih dari dalam mobil, dari balik kaca jendela, aq panggil aja lima penarik becak yg lagi pada tiduran, buat mbantu Pak Di yg nglepas ban. Ramai deh jadinya. Sekalian membantu menambah penghasilan mereka hari ini, meski itu hanya 10rb.

Beberapa menit kemudian para pengendara motor tadi melintas. Mereka terlihat menatap kami tajam. Eh bukan tajam ding.., gak kliatan, orang pada pake helm.
Yg pasti kayaknya mereka kecewa bngt aksinya gagal. Buktinya setelah itu, mereka sempat membleyer motornya bersamaan dan lalu melaju kencang ke arah Galaxy Mall.

Alhamdulillah ya Alloh...
Aq bersyukur dalam hati, hari ini masih kurasakan penuh perlindungan-Mu atas hamba-Mu yg tak berdaya ini.
"Pak Ari..!!" suara Pak Di memanggilku, membuatku tersentak kaget.
"Ternyata ada paku tembak menancap dlm ban luar..!"
Tu kan bener, kita tadi hampir dirampok. Untung aja kita tau sejak awal.
Alhamdulillah ya Alloh...
Masih Kau beri kami kesempatan buat memperbaiki diri, dng Kau selamatkan kami dari aksi perampokan tadi.

Cukup segini aja postinganku kali ini Sob, masih trauma nih.. Coba kalo perampokan tadi siang beneran terajadi, apa yg dapat aq lakukan sekarang ?
Iya kalo perampok tadi gak bawa senjata, kalo bawa pistol dan aq ditembak, gimana ??? Hiiiyy...ngeri deh...
Alhamdulillah ya Alloh...
Hari ini aq masih diberi kesehatan, masih diijinkan menikmati sepiring nasi, masih bisa melihat Bidadari cantiqku di rumah dan masih bisa ngeblog lagi...

Pesan SEMUT buat pembaca sekalian,
Hati2 kalau abis dari Bank dan membawa uang dalam jumlah yg besar, selalu waspada pada segala hal yg dirasa tidak wajar dan mencurigakan.

Ya Alloh...
Semoga kita semua selalu berada dalam lindungan-Mu. Amin...

15 comments:

yeni mengatakan...

Petromaxxxxx
mas semut ga ngasiin tu duit 64 juta ke aq aja
tak jamin aman dikantongku :D

rampadan mengatakan...

Wuich, aku ampe terhanyut membacanya mas..
Syukurlah kalo gt..
Untung mas orang baik, jd masih dikasih petunjuk ma Allah SWT..
Semoga hari2 mas selalu menyenangkan..

Cebong Ipiet mengatakan...

waduuuh...smg bs jd pelajaran...lain kali bawa pengawal yak...iyah kertajaya situ kan emg sepi..

sapimoto mengatakan...

Iya Mas, harus hati-hati jika lagi bawa uang banyak, kalau memang masih bisa jalan mendingan jangan berhenti walaupun mobil sedang terjadi sesuatu, misalnya ban kempes.
Kantor sebelah, 3 bulan yang lalu juga amblas sekitar 200juta, dengan modus operandi yang sama, tetapi tanpa adanya tindak kekerasan. Begitu berhenti, dan sedang mengganti ban yang bocor, tiba-tiba uangnya lenyap tak tersisa selembarpun.

anna fardiana mengatakan...

mas, makanya bawa pengawal...
alhamdulillah, Allah masih melindungi..
salm kenal dari Jogja

namaku wendy mengatakan...

hodoh..tegang banget aku baca postingannya mas-kek di sinetrun2 aja nih kejadiannya tp syukur alhamdulillah gpp yah mas, fiuh
lain kali jangan lupa ngangkut pak didiknya utk ngawal tu biar lebih aman;)

riosisemut mengatakan...

@wendy :
Iya Wend...
Kmrn tu P Didiknya lagi di pake Bos.

@anna :
Kenal balik dari Semut.
Iya Alhamdulillah kami selamat.

@sapimoto :
Iya Sob.. Kita semua hrs ati2, jng smpai hal buruk itu terjadi.

@cebong :
Biasanya juga bawa pengawal Bong, tp kmrn dianya lagi dipake Om Bos.
Kertajaya Timur emang suepi bngt.

@rampadan :
Ah bisa aja km Sob, aq bukan orang baik koq. hehehe...

@yeni :
Yee...enak aja. Lagian itu bukan duit aq Yen, duitnya kantor calon rapelan gaji anak2.

Susy Ella mengatakan...

ahhhh sial...gagal gw ngerampok semut.....padahal rencananya dah bagus banget tuh....siaaallll

semut!!!!! transfer aja uangnya ke rekening ella...atau mau istrimu, ella culik.....hohohohohohoh

riosisemut mengatakan...

@ella :
Hyakakaka... Kalo yg rampok Ella sih, aq malah seneng.
Secara rampoknya Cuantiq gitu, pake jilbab pula...
Hmmmm... idola Semut bngt deh...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, untung kamu selamat,mut...
lain kali bawa aja sepasukan semut buat berjag2. kalo ada yg berani macam2, suruh pasukanmu gigit ampe bentol. jangan suruh gigit Fanny ya..
oke, aku follow kamu.

Atca mengatakan...

wahhh..untung ngga jadi yah..kalo jadi bisa berabe tuhh..
memang sekarang ini kejahatan macam-macam aja ulahnya..
waspadalah waspadalah
heheheh jadi iklan TV

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

masih teringat si semut nih. harus hati2 dan waspada selalu ya kalo ke Bank. papaku pernah lho diclurit betisnya oleh perampok. Waktu itu dia abis ambil uang di Bank. Terus jalan kaki pulang ke rumah, eh..di tengah jalan dicegat. uang melayang, betis diclurit pula.

dee mengatakan...

alhamdulillah semut masih diksh selamat, ga jadi kerampokan.. untung juga semut tetep waspada. makasih loh pak ari dah sharing di blognya.. :D

riosisemut mengatakan...

@dee :
Hehe...koq km ikutan manggil aq Pak Ari sih..?

@cerpenis :
Kejem banget yg Fan.. Uda ngambil uangnya masih diclurit juga.

@atca :
Yup betul Atca, waspadalah, waspadalah.

@cerpenis again :
Iya ya tau gitu aq kmrn bawa pasukan Semutku aja buat ngeroyok mereka.

BIG SUGENG mengatakan...

Saya sering baca di koran, biasanya mereka nekad. Bersyukur kepada Alloh swt adalah jalan terbaik dan salah satu bentuknya bagi2 riski ke tukang becak sekalian ngawal pas ganti ban

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.