Rabu, Desember 10, 2008

Serius Bersama Eyang

~※Pernikahan Adat Jogja※~

Entah kenapa, kayaknya aq sngt ingin tau bnyk tntng upacara adat perkawinan ala Jogja yg mnurutku sngt ribet ini. Makanya slama beberapa bulan terakhir, aq selalu brusaha mngumpulkan berbagai informasi tntang itu, tp gak prnh ketemu.
Tp hari ini, kbetulan sekali akhirnya aq berhasil mndatangkan dan mewawancarai seorang nara sumber yg uda cukup makan asam-garam mengenai topik yg tengah aq angkat ini.
Di hadapanku uda ada Beliau yg kan siap menjawab apapun yg mau aq tanyakan. Marilah qt beri sambutan meriah dan jg rasa hormat buat Beliau,

Eyaaang Puutriiii..!!!


"NONTONI"
Yang Ti membuka seminar qt hari ini. Nontoni adalah upacara yg dilakukan orang tuaku (sbg pihak pria) untuk melihat, menyelidiki dan mencari tau tntang calon gadis yg akan menjadi menantunya nanti (Rat).
Ortuku mengirimkan sbuah team penyidik yg brtugas menyelidiki segala sesuatunya.
Tntang siapa dia, bagaimana sifat kesehariannya, dan dari keluarga mana dia berasal. Pokok intinya bobot, bibit dan bebetnya hrs jelas dan hrs memenuhi kriteria sbg Type Wanita Jawa Ideal. Type yg Ideal itu yg gimana Eyang? Ntar aja lain kali qt bahas mengenai hal ini.
Ritual penyelidikan seperti td dinamakan
"dom sumuruping banyu"
kta Yang Ti. Atau bahasa Jawanya The Secret Investigation.
Nah klo hasil Nontoni ini dirasa uda cukup memuaskan dan smua pihak uda gak ada yg keberatan, maka seluruh keluargapun brkumpul dan musyawarah bwt merencanakan ritual berikutnya yaitu,

"LAMARAN."
Lamaran adalah upacara yg dilakukan Ortuku bwt meminang atau meminta Rat dari Ortunya untuk dijadikannya sbg istriku.
Pada hari yg uda ditentukan, ortuku dtng ke rmh Rat dng membawa berbagai macam oleh2.
Kalo jaman dulu, kata Yang Ti lagi, oleh2 tsb ditaruh dlm sbuah wadah besar namanya JODANG yg dipikul oleh 4 org pria.
Makanan yg disertakan biasanya yg terbuat dari beras ketan antara lain Jadah, Wajik, Rengginang dsb.
Terus aq tanya lagi ke Yang Ti, kenapa musti dari Beras ketan Eyang?
Katanya, itu ada maknanya tersendiri sebagaimana sifat dari Beras ketan yg bnyak glutennya sehingga lengket.
Diharapkan kelak kedua pengantin dan antar besan dpt tetep lengket dan pliket sampai kaki-nini. Selain makanan, wadah tsb jg diisi dng gula, kopi, teh, pisang raja satu tangkep, lauk-pauk, satu janjang kelapa Gading dan sepasang ayam hidup.
Stlh lamaran trsebut diterima, lalu dilakukan prtemuan kedua pihak, guna mencari hari baik untuk melaksanakan upacara selanjutnya.
Sistem pemilihan hari baik ini dihitung menurut hari pasaran Pancawara, dan sekalian mencari hari baik untuk pelaksanaan ijab pernikahan. Upacara selanjutnya itu dinamakan,

"PENINGSETAN"
Peningsetan, kata Yang Ti, berasal dari kata dasar singset yg berarti terikat kuat.
Peningsetan adalah upacara penyerahan sesuatu sebagai pengikat dari pihak pengantin pria kpd pihak pengantin wanita. Menurut tradisi Jawa, peningset terdiri dari seperangkat busana wanita komplit.
Dari kain batik, bahan kebaya, semekan, daleman, kerudung, bedak, lipstik, sandal, perhiasan dan sejumlah uang yg biasa disebut tukon atau imbalan, yg hrs diwujudkan dari hasil jerih payah si calon mempelai Pria itu sendiri. Ini sebagai bentuk tanggung jawab bahwa mempelai Pria sanggub mencukupi berbagai kbutuhan istrinya kelak.
Setelah ritual penyerahan td selesai, kami, aq dan Rat di pisahkan dari pertemuan itu dan mereka para pinisepuh berunding bwt mencari hari baik untuk pelaksanaan ijab pernikahan nanti.
Dlm masalah ini kedua calon mempelai dilarang keras nguping. Sbg solusi, keduanya dipersilakan menghabiskan waktu berdua ditaman buatan yg uda disiapin di rumah tmpt upacara trsebut (rmh Rat).
Ini adalah sebagai pertemuan terakhir bagi kami sblm nanti brtemu lagi di pelaminan, sebab stlh ritual peningsetan td slesai, hari2 selanjutnya akan dinyatakan sbg hari untuk ritual,

"PINGITAN".
Pingitan adalah sbuah ritual untuk memutuskan smentara hubungan kedua calon mempelai dan jg mengasingkannya dari dunia luar. Tujuannya adalah agar si calon mempelai terhindar dari hal2 yg tidak diinginkan. Misalnya tergoda wanita laen, kecelakaan, sakit dsb.
Tp yg paling utama adalah agar kedua calon dpt memiliki rasa saling kangen, sehingga wajah keduanya akan nampak sumringah pas pada hari pertemuannya nanti.
Kalo jaman dulu, kata Eyang nih, ritual pingitan itu dilaksanakan selama 40 hr sebelum hari H. Tp skrg smua uda fleksibel dan gak kaku lagi. Smua blh dikurangi dan gak hrs sama persis kyk jaman dulu.

Nah..smua ritual yg Eyang sebutin td uda aq lakukan dan skrg tnggal mlakukan persiapan bwt ritual slanjutnya.

Stlh ini ada ritual apa lagi Eyang?
Msh bnyk katanya, ada ritual lg yg disebut,

"Upacara TARUB"
Tarub adalah upacara pmasangan hiasan dari janur kuning di tepi Tratag atau semacam gapura yg terbuat dari kepang atau anyaman dari daun kelapa yg hijau. Ritual ini nanti dilakukan dirmh Genduk (panggilan Eyang kpd Rat), bersamaan dng upacara "SIRAMAN" yakni sehari sblm hari pernikahan kalian.
Selain janur kuning, upacara ini jg memerlukan perlengkapan laen berupa tetuwuhan.
Tumbuhan apa saja yg digunakan Eyang?
2 batang pohon pisang raja lengkap dng buahnya yg sdh matang.
2 janjang kelapa gading.
2 untai padi yg sdh tua.
2 batang pohon tebu wulung hitam yg lurus.
Dan daun beringin serta dadap srep secukupnya.

Nah utk mengetahui apa makna dari itu smua, nanti aja Eyang jelasin di lain waktu, stlh km mrasakannya sndiri agar smua akan lbh mdh km mengerti.
Yah..Eyang bkin penasaran aja deh..
Tp kpn Eyang mau jelasinnya?

"Sabaaar..."

15 comments:

Cebong Ipiet mengatakan...

dirimu kapan loh nikahe?
wehehehehhe


eh mut semut bukaen setting trus comments, ceklik sing embedded comment ben g usha ribet nek arep komen

riosisemut mengatakan...

Hehehe....bentar lagi Bong...
Km ndak papa kan tak tinggal menikah?
Lelaki yg baex bukan cuma aq koq Bong...
xixixi...

Iya Bong, makasih infonya, trnyata enakan gini ya,
Klo mau koment gak pake ribet.
Ebong emang Blogger Berhati Emas, sama kayak Agung.

AiWY mengatakan...

walah mut. mau nikah toh? selamat ya... mau belah duren nih... xixixi...
semoga lengket ya mut koyo ketan. wajik ny lempar k jambi dunk mut.

riosisemut mengatakan...

Hehehe.... Jambi kenal wajik jg to? Iya deh ntar aq paketin beserta JODANGnya sekalian..xixi....

Belah duren?
Kyk lagunya Jupe ajah....
Tp sumpah, Jupe-nya seksi abis, waaakakaka...
*otak mulai ngeres*

Putridevi mengatakan...

Hihi ribet bgt ya muut... :p

Cebong Ipiet mengatakan...

whehehehe hennah sekarang udah otomatis komennya
kalo jaman saya muda dulu mut sekitar 1500 sebelom masehi
nyetting komen di bawah gini aja ribetnya minta ampyuuuun

Cebong Ipiet mengatakan...

nikah nikaho
diriku ndak merasa kehilangan
wong beda spesies wekkekekekek

trus satu lagi, setting komennya yang anonim di ceklik juga biar yang ndak login, ndak punya akun bisa komen

tapi ituh juga seterah dirimu
daku hanya meng impormasikan

Cebong Ipiet mengatakan...

pisan maneh ah

epppuasss wekekkeke

riosisemut mengatakan...

Weh...Ebongku sayank ternyata, xixixi...

Klo pngn nambahi emotion kyk koment di blog km tuh, gmn Bong?
Aq gawekno po'o....
Engkok tak upahi kembang mlati sing nempel nang kerisku, cik awakmu ndang nyusul kyk aq.
Hehehe....
Suwun inpone..

dee mengatakan...

Yo, lebih afdol klo ada foto2nya nih.. dl mama papaku juga nikah pake adat jogja, ada tuh foto2nya.. :D

Putridevi mengatakan...

*invis mode: on*

riosisemut mengatakan...

@devi :
Weeh...koment koq gt duank...
Maksudnya apaan?

Emang ribet, aq aja ampai bosen jalaninnya.

@dee :
Iya dee, Insya Alloh ntar aq sertain fotonya.
Tp klo yg bersangkutan ngijinin.
(Jeng Rat maksudnya)

Cebong Ipiet mengatakan...

weeee ra pengen gnti templet sing luwih cerah
ilang imut e nek templet item di wenehi emoticon
gmpng kok carane

Anonim mengatakan...

Iseng duank koq.

riosisemut mengatakan...

@anonymous :
Klo iseng jng disini woe..!!!

@ebong :
Aq ki suka warna item Bong, nak tak ganti cerah mengko mundak gak gw bngt gt loh...
Jd tar dulu deh ganti templatenya, aq sek gurung bosen mbek template sing iki.

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.