Minggu, Maret 01, 2009

TERLAMBAT [episode 2]

Baca dulu episode sebelumnya.

Dikamar Mbak Tien, Ari duduk di atas karpet menghadap Ajeng yg baru aja meletakkan sendoknya.

"Uda kamu makan baksonya?" tanya Ari mengawali pembicaraan itu.

"Udah. Tuh mangkoknya.."

"Lho..koq gak di abisin, gak enak ya?"

"Enak.., enak koq. Cuma perasaanku aja yg mungkin membuatnya jadi kurang nikmat." jawabnya sedikit menyentuh.

Ari mengernyitkan alis. Ia tatap mata Ajeng dalam-dalam. Apa sebenernya yg sedang bergejolak dlm hatinya? Ia tatap mata itu lebih tajam lagi, namun jawaban tak juga ditemukan disana. Akhirnya Ajengpun tertunduk gak mampu lagi membalas.
Dng penuh kelembutan, Ari meraih kedua punggung tangan Ajeng kemudian ia satukan. Seketika jemari Ajeng yg lentik, terangkum erat dlm genggamnya.

"Apa yg terjadi Jeng... bilang padaku apa yg bikin kamu kayak gini?"

Dng bibir terkatup Ajeng mendongak. Lentik matanya terpejam rapat. Kemudian menghela nafas sangat dalam. Dan dng tanpa bicara, Ajengpun kini menatapnya dan memberinya selembar kertas usang. Lewat tatap mata itu, Ari segera tahu apa yg Ajeng mau. Ari mecermati kertas itu. Tertulis disana lirik sebuah lagu milik Lingua :

Bila ku ingat... senyum manismu... tak kan habis waktu berlalu...
Bila ku ingat... canda tawamu... tak kan mampu aku tuk, meninggalkanmu.


Nampak Ari membaca sambil bernyanyi dlm hati. Sekejap ia langsung sadar bahwa itu adalah tulisannya. Ya... itu adalah kata pembuka pada konsep suratnya buat Ajeng yg gak sempat tersampaikan. Tapi kenapa bisa sampai ke tangan Ajeng..??

"Darimana kamu dapatkan ini?" tanya Ari kemudian. Masih dengan kelembutan, "siapa yang...."

"Itu nggak penting Mas.." jawab Ajeng memotong, "yg terpenting skrng aku udah tau isi hatimu yg sesungguhnya."

Sejenak Ari terdiam mencoba meraba, apa yang hendak Ajeng katakan selanjutnya.
"Apakah Ajeng mau menerima cintaku? Ah tidak.. semoga dugaanku ini salah" gumam Ari dalam hati. Namun tiba-tiba...

"Permisi..." suara Mbak Tien memecah kesunyian, "maaf mengganggu sebentar, mau ambil dompet, pengin beli es. Maaf Mas ya..."

"Oiya silakan Mbak, aku yg harusnya minta maaf, sebab kamarnya uda aku pake." jawab Ari sedikit tersindir.

"Aaah... gak papa silakan, pakai aja. Makasih lho Mas baksonya tadi." sahut Mbak Tien seraya melangkah pergi menggenggam dompetnya.

+●○●+●○●+●○●+●○●+●○●+●○●+

"Setelah aku membaca semuanya," sambil memeluk bantal boneka, Ajeng merapatkan duduknya di samping Ari, bersandar di tembok, kemudian melanjutkan kisahnya, "aku baru sadar, ternyata selama ini aku sangat egois. Aku gak pernah peduli sama kamu."

Sesaat setelah itu Ajeng terdiam, menunggu reaksi Ari. Terlihat sudut matanya mulai berkaca, namun Ari hanya mampu menduga tanpa mampu lagi mencerna. Dan air bening itu hampir aja tumpah kalau saja Ari gak segera menghiburnya.

"Sudahlah Jeng.. Aku uda tau apa yg ada dlm hatimu." ucap Ari kemudian sok tau.

"Aku mencintaimu Mas. Sejak pertama dulu." bisiknya lirih hampir tak terdengar.

"Aku tau... aku tau. Dan akupun sangat mencintai kamu lebih dari segalanya. Kamu tau itu kan? Tapi...." Ari gak sanggub lagi berkata, ia takut Ajeng terluka. Nampak ia malah berdebat dng hatinya, "Tapi gimanapun juga aku hrs bilang yg sesungguhnya. Dan ini nggak boleh berlarut-larut. Harus secepatnya aku akhiri. Aku harus mengajaknya keluar dan pergi jauh. Pergi ke tempat yg tenang dan tanpa pengganggu. Yah... Aku harus..!"

"Tapi apa Mas, kenapa kamu malah diem?" tanya Ajeng membuyarkan lamunannya.

"Tapi kamu... Aku udah..." ah tidak. Aku gak boleh bilang sekarang. Aku sangat mencintainya dan aku gak ingin lukai perasaannya."

"Maaf, aku gak bisa bilang skrg Jeng.."

"Kenapa Mas? Apa aku uda terlambat? Atau kamu uda punya cewek yg lain?" desak Ajeng sambil tertunduk. Air matanya kini jatuh berderai.
Ari bingung. Ia lihat jam di dinding, sembilan seperempat, bentar lagi Wiwin pulang. Aripun makin kacau, gak sanggub lagi ia berkata. Nampak Ajeng masih terisak. Rupanya Ajeng udah tau kalo bentar lagi Ari mo nikah dengan Wiwin, sahabatnya.

Lalu kemudian, dengan segala keberaniannya, Ari meraih kepala Ajeng lembut. Diusapnya rambut ikal itu, dan diletakkannya didepan dada, tepat di atas jantungnya. Kini pasti terdengar sudah detak jantungnya yg kian menggema.

"Udalah Jeng... gak perlu km risaukan itu sekarang. Mungkin besok aku baru sanggub bilang semua ke kamu." hibur Ari kemudian sambil mengusap air mata Ajeng yg masih menetes satu dua.

"Gini aja, besok jam enam petang, aku tunggu kamu di halte depan STIKOMP. Mari kita keluar dari sini sejauh mungkin, dan aku akan ceritain semua... Yah semuanya. Gimana?"

Tak kuasa menjawab, Ajeng hanya berbisik lirih,

"Aku sangat mencintaimu Mas.."

"Begitupun aku Jeng... bahkan lebih dari yg kamu kira."

Ari menatap wajah imut itu dalam-dalam. Ia usap air matanya kemudian ia raih dagu mungilnya.

"Sekarang senyum dong buat aku, nah gitu.." tanpa banyak kata, Ari menyentuh bibir basah itu dng penuh perasaan. Ingin ia mengecupnya lembut, tapi...

"Sampai besok Sayang... kamu musti pulang. Malam uda larut. I love you.."

"I love you too, Mas.." jawab Ajeng pelan.

Akhirnya Ari hanya mencium kening itu sebagai bukti sayangnya buat Ajeng.

"Sampai ketemu besok Mas, bubye.."

"Bubye... Hati-hati Jeng.." jawab Ari seraya melambaikan tangannya.


bersambung...

18 comments:

RiNie_08_of Forestry mengatakan...

Waaa... rinie ketinggalan atu episode.. gara-gara jarang Ol...

tapi nanti di baca..hhehehee

waa.. besok na ngapain tuh ka riosisesmut???hhe

Rampadan mengatakan...

Hehehehe
Aku sampe terhanyut bacanya bro..
Bagus bagus..
Itu cerita tentangmu, ato cerita pak siapa kemarin ya, aq pek lupa..
Ternyata kamu pinter banget ya buat cerita, di bukuin aja ntar kalo dah tamat..

riosisemut mengatakan...

@rampadan :
Iya Sob, itu terinspirasi dari kisah Pak Amin, seting lokasinya juga tmpt kostnya Dia.
Cuma ceritanya aq tambah2in.

@rinie :
Ditungguin aja Rin lanjutannya.
Jangan sampai terlambat lagi.

ajeng mengatakan...

Yo, kenapa tidak kamu jadikan PDF aja, biar bisa diprint gitu... Keren.

angel mengatakan...

yoo...bisa minta tolong gak...?

ajarin aku ganti layout blog dunk...pusing euy...

kalo bisa kamu tulis ya di blog aku yang ngumpet kayak biasanya...heuheuheuheu...

matur nuwun sanget.

btw...novel mu bagus yo...congratz.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

duuhh, romantisnya.....hmm....
tapi gaya ceritamu mirip gaya cerita aku. genre chicklit nih. cuma gayamu lebih romantis. pengalaman sih ye...ha haha....

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kemarin sempet mampir ke blogmu tapi gak ada postingan apapun. sisi kiri kosong gitu. lagi direnovasi ya?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

baca novelmu ini jadi pengen di sun. maksudnya di kasih sunglasses, jeruk sunkist, sunblock (biar tambah putih, asal jgn jadi kayak mayat) He he he...

Mut, komeng kamu ada 3 di postingan aku yg terbaru dan semuanya sama. ngekliknya bersemangat banget ya? sabar atuh, mut....

Cebong Ipiet mengatakan...

anak muda heueheueheuehuee

Atca mengatakan...

hiks...bagus dehhhhh..
ditunggu kelanjutannya yah..bikin penasaran aja..

Susy Ella mengatakan...

haiyaaaaaa.......waduuuhhhh
ga nyangka semut itu mampu bikin cerita romantis yaaa...

mut....sebenernya ella bukan penyuka aliran cerita kayak gini...sukanya yang misteri gitu..yang detektif2 gitu deh..yang menegangkan...

tapi demi semut.....ella akan terus ngikutin ceritanya kok hehehe..
ayo semangaaatttt......

bunda mengatakan...

mas rio maaf karena kesehatan mata bunda ini jadi sulit bisa baca tulisanmu, gelap dan menyakitkan mata ... maaf banget banget ya

namaku wendy mengatakan...

mas'e kalo nulis jangan ada kata yg dsingkat dunk seperti skrg atu dng, ehm agak ngeganggu gitu bacanya kalo utk ukuran cerpen, cerbung atu novel
hihihi koq ceritanya kek novel2 karya jaman dulu yah. lop-lopan i love you dah bakso, doh sayang bgt gak dhabisin gitu mending utk aku aja tu:p
lanjottt...

riosisemut mengatakan...

@wendy :
Seting waktunya emang th '98 Wend...
Iya makasih kritiknya, untuk slanjutnya gak akan aq ulang, koq, Wendy mau baksonya???

@bunda :
Gak papa Bunda...
Rio jg gak maksa koq...
Bunda mau mampir aja, Semut uda sueneng koq.

@ella :
Iya Ella...
Makasih bngt uda mau menghargai karyaku.

@atca :
Oke, ditungguin aja kisah lanjutannya.

@cebong :
He eh, anak muda Bong, tp yg nulis anak tua, waakakaka...

@sang cerpenis :
Hah...disun?? Ow...disun yg itu to, kirain. Ada 3?? Masak sih Fan?

@angel :
Oke May ntar aq bantuin deh, tp km pngin yg gimana? Ngedit html maksudnya? Jelasin dunk May...

@ajeng :
Iya Jeng, rencananya mau aq pdf-in tp gak sempat.

crazy lil outspoken girl mengatakan...

waww...serius ni yo mw dibikin novel??
taro di kandangGagas ajah!

www.katobengke.com mengatakan...

wah makasih atas infonya.............
boleh aq print ceritanya..........

riosisemut mengatakan...

@katobengke :
Boleh aja Mas...
Asal jng disalah gunakan. Tahu kan maksud aq??
Jng di perjual-belikan, di terbitkan ulang, atau bahkan diakui sbg karyanya. Ini karya asli aq, S Ario Priyambodo.

Dan perlu diketahui juga, naskah asli dari novel ini udah ada di tangan Penerbit, dan ntar lagi beredar di pasaran.
Oiya Mas... kalo ngeprint, jng lupa cantumkan nama Penulis Aslinya.

@gadis, crazy lil:
Iya Dis ini uda digarap sama Penerbitnya dan bentar lagi beredar.

riosisemut mengatakan...

INSYA ALLAH...

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.