Rabu, Maret 18, 2009

TERLAMBAT [episode 7]

Sobat Semut semua, maafkan sikap aku kemarin ya...
Kemarin itu aku lagi kumat. Penyakit pemarahku kambuh. Tapi Alhamdulillah, sekarang aku udah sembuh, udah sehat dan uda bisa nglanjutin novelnya.
Ya uda kalo gitu langsung aja Sob, episode sebelumnya ada disini.
Kalo pengin membaca dari awal ada disini. ===============================
Jadi kemarin,
sesaat setelah Ajeng lenyap dibalik pintu masuk gang dua, bagai tiada daya, diatas trotoar, Ari duduk terkulai lemas. Tertunduk ia menatap pasir. Satu dua air matanya masih perlahan jatuh bergulir. Nampak Ari menutup wajahnya dengan kedua telapak tangan. Ia rasakan sesak dalam dadanya. Sejuta penyesalan serentak datang dan menyiksanya. Dalam hati Ari berkata,

"Ajeng.. kamu adalah cintaku yg sesungguhnya. Dihatimu telah aku tambatkan cinta, namun entah mengapa, kita gak juga dapat bersama. Seperti ada sekat diantara kita. Yah... mungkin ini salah satu bukti dari kuasa-Nya. Meski kita saling mencinta, namun tanpa izin dari-Nya, sangat mustahil bagi kita untuk dapat melangkah bersama. Dengan sangat terpaksa, aku harus rela melepasmu, meski aku gak yakin dan belum tentu aku mampu."

Seketika Ari sadar bahwa waktunya bukan hanya buat Ajeng. 21:35, segera Ari bangkit. Ia keluarkan sapu tangan itu dari saku celananya. Masih terasa basah oleh air mata Ajeng di taman tadi. Ari mengusap sekujur wajahnya, dan menyimpan air matanya didalam sapu tangan itu. Kini menyatu sudah dua air mata dari sepasang kekasih.

"Sapu tangan ini udah jadi tempat bagi kami untuk mencurahkan segala rasa haru dan sedih. Kan ku simpan ini selama hidupku, mesti tiap kali aku menatapnya, hatiku pasti terasa pedih."

Dengan tegap, Ari lalu melangkah pergi meninggalkan segala kisah tragisnya bersama Ajeng. Ia pacu langkahnya menuju kawasan industri. Disana, di depan sebuah kantor marketing, Wiwin tunangannya, pasti sudah berdiri cemas menunggu.
Sekali lagi Ari menoleh ke belakang. Sesaat kembali terbayang wajah sendu Ajeng saat terakhir kali menatapnya tadi. Dan sekarang Ari hanya mampu berucap :

"Selamat tinggal Ajeng... memang aku sangat mencintai kamu, tapi maafkan aku jika akhirnya aku harus menikah dengan Wiwin sahabatmu. Sedikitpun aku gak pernah sesali semua itu, karna dulu memang aku udah berjanji bahwa siapapun yg akan hadir setelah kamu, akan aku terima dia dengan sepenuh hatiku."

Selamat tinggal Ajeng...
Selamat tinggal cinta sejatiku..
Selamat tinggal kekasihku...
#.#.#.#.#

TAMAT

==========================

Demikian novel ini aku tulis sesuai dengan apa yg dikisahkan teman sekantorku, Pak Amin, dengan beberapa bumbu tambahan sebagai penyedapnya.
Karakter Ari aku ambil dari diri aku sendiri. Sedangkan karakter Ajeng, aku ambil dari first love aku dulu yg kebetulan suka banget ama novel tentang kisah percintaan kayak gini. Sebenernya kisah waktu di taman itu adalah kisah kami berdua, beberapa jam sebelum peristiwa naas itu merenggut segalanya.
Dan novel ini sengaja aku tulis dan aku persembahkan buat dia, my first love, alm. R Ajeng Sekar Ragil Kinasih, yg sekarang udah bahagia hidup kekal bersama-Nya. Semoga dengan ditulisnya novel ini, dia semakin merasa bahagia disana. Sebab gak bisa aku pungkiri juga bahwa sampai saat ini, aku masih tetap mencintainya. Dan semua rasa itu aku simpan rapi di sudut-sudut hatiku yg paling tersembunyi.

Walah koq malah jadi makin nglantur gini postinganku. Ayo Rio.. Semangat..!! Jangan biarkan masa lalu membelenggu langkah kakimu.

Ya uda deh Sob, aku off dulu, mau mandi nih.
Semoga novel aku ini berkenan di hatimu,
jah... bahasanya...
Yo wis lah aku tak mandi dulu yo..
Bubye semua.#

27 comments:

namaku wendy mengatakan...

begitulah hidup:)
brarti emang si wiwin ditakdirkan itu tercipta utk bersama si ari bukan ajeng, itulah yg terbaik utk ari, wiwin dan ajeng..
*keplok-keplok* akhirnya tamat juga;)

beat2ws mengatakan...

Biasa mas, komen dulu baru baca. Mau maghrib nih. C U

`.¨☆¨geLLy¨☆¨.´ mengatakan...

patah hati bikin ku nanis gi hik :(

J O N K mengatakan...

lho udah tamat mas ???
seef lah ... berakhir dengan tidak happy ending :)

Dhe mengatakan...

dhe jadi pengen ulang baca dari awal neh (tar kalo dah dibukukan kriim ke dhe yah-tenang ongkos kirim n biaya nya tetep kok-)

heheheeh...

btw.. kok dhe ikutan negrasa asing yah di sini :(

beat2ws mengatakan...

Loha, muncul lagi nih. Daritadi baru s4 baca, hehe.
Wah, ini mungkin cinta sejati.

Mampu bahagia diatas kesedihan diri sendiri (untuk ari).

Menerima pasangan bahagia dg orang lain padahal diri sendiri merasa patah hati (untuk ajeng).
Bener2 wujud cinta yg sesungguhnya *ciye*

Atca mengatakan...

wahh..akhir yang pilu...tapi itulah hidup, tidak bisa semua yg kita inginkan harus tercapai..

Btw kisah yang sebenarnya juga mengharukan....hiks..

rampadan mengatakan...

waaaahh, tamat ya??
buat yang lain aja bro..
yang happy ending gitu..
semangat ya..

Mbah Koeng mengatakan...

memang kisah hidup banyak liku2 senang maupun sedih

BIG SUGENG mengatakan...

mawaddah wa rohmah (cinta kasih dan sayang) adanya bukan sebelum nikah tapi setelah nikah mas rio, kalau sebelum nikah namanya bukan cinta sejati, cinta sejati yaa cinta setelah menikah, makanya jangan obral cinta apalagi kalau belum menikah.... kabur...

Etha mengatakan...

huaaaaaa...kok ga hepi ending siy

T-T

riosisemut mengatakan...

@etha :
Emang dibuat gitu Tha...

@big sugeng :
Tapi kalo nikahnya karna terpaksa gimana, Om...

@mbah koeng :
Bener bngt Mbah..

@rampadan :
Iya nanti Dan, skrg istirahat dulu.

@atca :
Betul bngt Ca..

@beat2ws :
Hehe...gitu ya Mas??

@dhe :
Oke Dhe, ditunggu aja.

@jonk :
Tidak happy ending = sad ending Jonk..

@gelly :
Jangan nangis disini Non..

@wendy :
Tumben komentmu nggenah Wend.., xixixi...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aduh, first lovenya toh? ck ck..ck..so sweet...hiks..

ajeng mengatakan...

Sudah aku duga, pasti tidak happy ending deh... Rio,aku kecewa padamu..*hiks hiks

wh mengatakan...

akhiryang menyedihkan.........

beat2ws mengatakan...

Eh mas, tuker link ya?, link blog mas udah aku pasang. Di link back yow, thx.

dee mengatakan...

aaaaaaaah kesel sama ari..
:(
yo ada award buatmu..
silakan diliat :D

andiez mengatakan...

HIdup emang seperti penis (maaf), tapiemang iya! kadang lemes, kadang keras, kadang panjang, kadan gpendek heheheh... so nikmatilah hidup...

Kunjung baliq yak...

Susy Ella mengatakan...

tragis....

ahh....gw benci kalo endingnya gini...


but good job bro....teruskan menulisnya yaaa

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ganti lagi templatenya?

beat2ws mengatakan...

Loh, bukanne footerE udah sama tinggi??
Kalo rata atas mungkin kode template-nya beda ato peletakannya kurang bener.
Kalo aku liat, perbedaannya dg blogku adalah kalo di blog ini kolom widget yg melebar ada di atas dan kolom widget yg terbagi 3 ada dibawahnya.
Sebaliknya diblogku, kolom widget yg terbagi 3 ada di atas dan kolom widget yg melebar dibawahnya, jadi bisa rata atas.
Coba deh mas ario konfirmasi ke tempat didapatnya tutorial pas membuat footer 3 kolom.
Maaf ga bisa membantu.

OPHIE CHIEN mengatakan...

emmm,, sbnrnya ga ada sgkut pautnya dgn post lu yg baru ini. tp gw bingung, mau chat ama lu, tp nyari2 t4nya ga nemu2. apa i_net gw yg lagi lemot, ato min mata gw yg makin kabur y??

apapun itu, cm mau bilang klo gw jg MELANKOLIS utama, ahhaha
tp tentunya minus KOLERIK, tp ckp didominasi SANGUINIS, dan didampingi olh FLEGMATIK dan tak mau kalah KOLERIkku.

Smg sj tdk trlena dgn suasana Melankolis itu..
salam kenal ya. aku dah jd Follower kamu. Jd follower aku ya. biar jdd tmnku trs.. emmm.. salam damai dehh.. :)

Edo dot Com mengatakan...

cinta..cinta.
siapa sih yang bisa menahannya..

OPHIE CHIEN mengatakan...

hahha. tau nih. tempelate kamu membingungkan? hahah.. kyk template gw kagak aj..
Sipp lah. thank u buat comment nya.

suka buat novel jg ya??

kalo aku msh cerpen sih. tp skrg lg nyoba buat novel . dan ga beres2 dari th lalu.

emm,, suka soulmatedotcom.. sama gw jg suka.. novel yg ceritanya hmpir mirip ama kisah gw.. hahah..

semangat///

OPHIE CHIEN mengatakan...

hahha. tau nih. tempelate kamu membingungkan? hahah.. kyk template gw kagak aj..
Sipp lah. thank u buat comment nya.

suka buat novel jg ya??

kalo aku msh cerpen sih. tp skrg lg nyoba buat novel . dan ga beres2 dari th lalu.

emm,, suka soulmatedotcom.. sama gw jg suka.. novel yg ceritanya hmpir mirip ama kisah gw.. hahah..

semangat///

anna fardiana mengatakan...

akhirnya selesai juga.... gpp, namanya hidup, keinginan tidak selalu sejalan dengan kenyataan...tapi percayalah, apa yang Tuhan berikan kepada kita adalah yang terbaik....

riosisemut mengatakan...

@anna :
Betul bngt Mbak Anna.

@ophi :
Iya sama-sama Non..
Aku suka bngt ama Soulmate dot com, kyk kisah aku juga.

@edo :
Ya nggak tau Mas.

@beat2ws :
Makasih Mas atas petunjuknya.

@sang cerpenis :
Iya Fan, yg kmrn bkn aku bngt.

@ella :
Ya emang endingnya musti gitu La...

@andiez :
Perumpamaan yg sangat tidak layak di publish.

@dee :
Makasih Dee, udah aku ambil.

@wh :
Sad ending Bro...

@ajeng :
Jng kecewa dong Jeng...

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.