Sabtu, Mei 02, 2009

Untukmu Guru SMP-ku

Sebelum kita lanjut membahas topik kita kali ini, marilah kita nyanyikan dulu lagu yg aku yakin kalian semua akan terbawa flash back ke masa lalu.

Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru...

Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku...

Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku...

Sbagai prasasti trimakasihku tuk pengabdianmu...


Engkau sebagai pelita dalam kegelapan...

Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan...

Engkau patriot pahlawan bangsa tanpa tanda jasa...#

Itulah tadi lagu Hymne Guru yg dulu sering banget kita nyanyikan di sekolah. Namun adakah diantara kalian yg mengenal siapa sebenernya pencipta dari lagu tadi?
Oke, sekarang marilah kita sedikit mengoreknya.

Saat kita menyebut namanya, mungkin banyak orang yang kan bertanya, siapa sih yg kita maksud. Namun begitu, tanpa kita sadari, dulu, setiap hari Senin dalam upacara bendera, kita semua selalu menyanyikan karyanya itu. Anak-anak sekolah di berbagai penjuru negeri ini tak asing lagi dengan Hymne Guru yang berjudul "Pahlawan Tanpa Tanda Jasa" tersebut. Dalam lagu itulah sang penciptanya mengungkapkan kekaguman dan pujiannya kepada para pendidik yang tanpa pamrih, bagaikan pahlawan tanpa tanda jasa. Nama guru akan selalu hidup dalam sanubari, semua baktinya kan terukir indah didalam hati, sebagai prasasti terima kasih atas pengabdiannya selama ini. Guru bagaikan pelita dalam kegelapan, laksana embun penyejuk dalam kehausan. Guru adalah pahlawan bangsa, yg tanpa tanda jasa.

Adalah Sartono, seorang guru honorer di SMP swasta yg sudah 24 tahun mengabdi. Lalu suatu ketika dia mengikuti sayembara mencipta hymne guru dari secarik koran yg ditemukannya di bis. Dan ternyata lagunya menang dalam sayembara itu.

Tahun 1963, Sartono masuk sebagai Tim Penghibur TNI dalam kancah revolusi perebutan Irian Barat, sekaligus diperbantukan dalam perbaikan makam para pahlawan yang gugur dalam penerjunan.
Tahun 1981, Sartono dikirim ke Jepang bersama guru-guru teladan nasional. Dan pasca bencana Tsunami kemarin, dia didatangkan khusus oleh TNI AD (Kopassus) untuk menghibur dan memberi semangat para guru di Aceh agar tidak "patah hati".

Selain Hymne Guru yang monumental itu, ternyata Sartono juga menghasilkan 8 buah lagu bertema pendidikan. Perhatiannya yang demikian serius dalam dunia pendidikan dan pengabdiannya sebagai guru, membuahkan penghargaan dari Mendikbud dan juga Dirjen Pendidikan.
Harus diakui, bahwa karya Hymne Guru itu telah mampu memberikan pengaruh psikologis dalam mendorong semangat para guru.
Selama 24 tahun pengabdiannya sebagai guru kesenian, khususnya musik, toh posisinya hingga kini masih menjadi guru tidak tetap di SMP/SMA Katolik Santo Bernadus Madiun.

Begitulah, lelaki yang sering diundang ceramah di berbagai tempat itu, bagaikan nasib dalam syair lagunya sendiri, hidup sederhana, terus mengabdi tanpa pamrih, entah sampai kapan membuahkan perbaikan nasib dalam hidupnya.

Begitulah kayaknya nasib yg harus diterima para guru. Setelah tiga tahun bersusah payah membagi ilmu buat kita, kenapa kita lalu melupakannya begitu saja. Pernahkah terlintas dalam benak kalian, akan memberikan suatu imbalan buat mereka suatu saat nanti ketika kita sukses? Aku rasa jarang banget ada seorang murid yg teringat lagi dengan gurunya ketika sudah merasa sukses.

Gimana Sob, tidak tergugahkah hati kita saat melihat guru SMP kita, masih tetap setia pergi mengajar setiap pagi bersama motor bututnya.?

Tidak tergugahkan hati kita saat melihat mereka pulang di siang harinya bukan menuju rumah, tapi mengajar lagi di sekolah siang?

Lalu apa yg bisa kita berikan buat mereka sebagai imbalan atas jasanya selama ini??

Nothing.
Maafkan mantan muridmu ini Pak.... Bu...
Sampai detik ini, belum ada sedikitpun yg bisa aku berikan untukmu.



NB :
Postingan ini aku dedikasikan khusus buat Ajeng yg udah mengabdikan dirinya didunia pendidikan.
Salut aku sama dia, di saat para wanita sibuk menggeluti profesi sekretaris, administrasi, perancang busana, model dll, dia malah dengan begitu ikhlasnya mau menekuni profesi guru. Wow... salut... salut...

34 comments:

ifoell mengatakan...

Terima kasih guru...
kau adalah pahlawan tanpa tanda jasa...

met hari pendidikan..
met week end..
met malam minggu.... :-)

keboaja mengatakan...

Saya kepikiran mas tapi masih belum bisa melaksanakan.

buwel mengatakan...

Duuuh jadi tahu Pak guru sartono ya, penciptanya....
Iya nih, berdoa ajah ya....moga2 bapak guru ibu guru kita sejahtera, bahagia selalu

mama hilda mengatakan...

jadi ingat guru es de saya..hiks

trenyuh baca postingannya

Ivan@mobii mengatakan...

Wah hardiknas kali ini gak bsa ikut upacara dah,kan dah lulus! Dlu ja rajin bgt ngikut...

Itik Bali mengatakan...

Kalo saya baca postingan ini
saya jadi ngerasa berdosa banget
saya jadi ngerasa kok saya ini keterlaluan banget
jadi murid kok gak ada habis2nya bandel
sampe kaya jadi gerombolan si bandel (emang ada ya gerombolan si bandel..mungkin gantinya gerombolan si berat ya)

Ngobrol2 mas..
Pak Sartono itu guru di SMP St Bernadus Madiun kan??
He..he wong ibuku dari Madiun kok
walopun bukan guru SMPnya..
tapi ibuku segitu bangganya sebagai orang Madiun cerita soal lagu Hymne guru ini
he..he

Chuanx mengatakan...

Jadi inget, dulu sering ngerjain guru... Sering bolos.. sering ngapusi.. Tapi ya tetep senyum.

apalagi kalo gurunya cakep, bukan plajaran yang masuk malah terngiang2 duanx

Atca mengatakan...

Jasa guru memang tak ada habisnya...
tapi kenapa dulu kita sering bandel ya?
sekarang baru nyesel deh.,..hiks..

awan_clickerz mengatakan...

Hmmm..Pa sartono itu,
klo gak salah, saya pernah liat sosoknya diberita tv, jadi tokoh apa gtu..iya pengarang lagu itu..
guru SMP ku sih, baik2 semua. dulu pas 2002 banjir nasional, rumah konrakan kelelep, guru geografiku(non muslim), secara mengejutkan ahtiku memberikan ku sepatu baru),
dan masi banyak lagi, meski perekonomian guru dibilang belum memadai mereka selalu ingin memberikan yang terbaik buat anak didiknya.
saya jadi malu sendiri.
disuruh masukan bajunya, aku jawab:khan biar gaul bu..pa
disuruh kerjakan PR nya, aku jawab: soal ini belum diajarkan..padahal waktu sebelumnya aku sengaja tidur atau ijin keluar untuk jajan dikantin..
masa2 SMP, kebanyakan penenmuan karakter diri terbentuk disana...guru jadi salah satu faktor penting, selain keluarga.

MAJU TERUS PENDIDIKAN INDONESIA
TUNTASKAN WAJIB BELAJAR 20 TAHUN..AMIIN

Yup !

beat2ws mengatakan...

Teringat dulu pernah ngerjain guru, maaf ya bu.

riosisemut mengatakan...

@beat2ws :
Kliatan bngt sih Bit, km pasti bandel dulunya, hahahaha...

@awan :
Huhuhu... dasar si Awan nih nakalnya minta ampun deh.

@atca :
Makanya Bu, mari kita serukan buat mereka yg msh skul, jangan bandel2 ya..

@chuanx :
Wekekekek... km koq sama kek aku sih, suka bngt mantengin guru yg cakep, xixixi...

@itik bali :
Wekekekek... bisa aja ni anak nulis komentnya.

Ow Ibunya dari Madiun to, kirain dari Ausy, tp koq face km bs kyk cew Indo gitu, hmmm pasti Ibunya jg cuantiq ya?

@ivan :
Ow Ivan udah lulus to? Baru tau aku.

@mama hilda :
Makasih Mama, uda mau visit balik.

@buwel :
Yup hanya itu yg bs kita persembahkan buat mereka.

@keboaja :
Ayo laksanakan jng cuma omdo !

@ifoel :
Yup makasih Ful... met weekend juga bua km.

Henny Y.Caprestya mengatakan...

ternyata riosisemut suka lagu mellow ya?
*setelah liat commentnya di blog henny*

guru..jabatan terluhur sepanjang masa

Cebong Ipiet mengatakan...

aq dulu siswa yg baik ndak macem macem ndak ngrepoti guru xixixiixxixix (bwangga ga ketulungan)

rco mengatakan...

seperti itulah nasib guru yang sebenarnya,
Mungkin dia sudah merasa bahagia dengan keadaannya yg seperti itu.
Bahagia melihat anak didiknya banyak yang sudah dewasa dan mampu berdiri di atas kaki sendiri.

dwinacute mengatakan...

duh mut, minggu siang ini di tengah panas matahari kamu masih mampu menyejukkan hati dengan tulisan yang nyentuh banget.

jadi inget waktu SMP aku tuh keknya ndak bandel2 amit, tapi kalo ada guru yang aku ndak suka ih bete banget kalo boleh tuh guru keluar aja di sekolah.(padahal mestinya aku ya yang keluar hehehh

sekarang malah keinget deh ama jaman SMP ku jadi kangen ama skul padahal deket banget tuh skul ku ama rumahku. tapi sekarang guru2ku udah banyak yang pindah
mbak ajeng kok blom muncul sih.

nietha mengatakan...

sama-sama posting tentang guru, tapi isinya bertolak belakang ya mut..heheh..
cm satu aja kok guru yang buat aku trauma, guru2ku yang lainnya oks banget.
karna merekalah aku bisa spt ini

YolizZ mengatakan...

Pak Sartono itu pernah muncul kan yah profilnya di salah satu acra di tv swasta,,dari situ aku jd tau klo dia yg nyiptain Hymne Guru,,selama ini sih cuma bisa nyanyi doang,,hehe..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aku suka nyanyi lagu itu wkt SD. jasa guru memang takkan terlupa. kita bisa ngeblog dan nulis semua krn guru.

ferdivolutions mengatakan...

Aslm'kum!
Hidup Guru!
Aq sgt memfavoritkan sosok guru. Bukan krn nyokap aq guru seh, tp smw guru adalah teladan jg sm spti org tua qt.

Aq jd ingt wkt pduan suara pas hr pnddkan/hr guru,, hihi, byk guru yg netesin air mata saat siswa2x ngasi bunga k beliau2.

Sisemut! Salam kenal! Saya ferdi. Boleh saya link blog ini kaan... Terimakasih.
Kunjungi blog aq jg y...

Polar mengatakan...

wedew...jd kangen masa2 skul nih, n jd merasa bersalah dulu nakal,he... :p
terima kasih banyak bapak/ibu guru jasamu tak'akan q lupakan,hiks..hiks..

joe mengatakan...

bu guru ajeng ya? ya, kenal aku, karena sering main ke sana ...

Zen mengatakan...

Jadi guru itu.... yang pasti c digugu lan ditiru dunk hehe...

Susy Ella mengatakan...

wuiiihh.....jadi inget waktu SD dulu.....

jadi kangen ma guru2 gw dulu.....

J O N K mengatakan...

wah, saya suka sedih kalau denger lagu itu. kalau dulu sih waktu sekolah, suka nyanyiin sambil cuek-cuek. tapi sekarang baru sadar, belum jadi kebanggaan guru2 , huhuhu jadi sedih deh ...

Penyamun Blogger mengatakan...

GW YAKIN BANGET KALO DIA SENIMAN SEJATI YANG GAK MAU JADI PEGAWAI NEGRI.

bunda mengatakan...

lagu ini amat tidak disukai teman2 bunda yg berprofesi guru :(

usman saja mengatakan...

semangat para guru, meski dengan gaji 300ribu, kita masih bisa berjuang untuk bangsa ini

Susy Ella mengatakan...

hari ini...pagi2 dah sedih nih semuuut......

kemenangan ac milan, mu dan valentino rossi ga mampu bikin sedih ini hilang...

ayo donk semuut posting yg lucu2......biar diriku tak jadi menangis....pleaseeeeeeeeeeeeeeee

ajeng mengatakan...

Maaf mas, baru bisa mampir sekarang. Terima kasih karena mendedikasikan tulisan ini buat saya. Mungkin lebih tepatnya untuk para guru didunia ini. Jadi ingat ketika memilih mengajar, karena jujur basic pendidikan saya bukan guru mas,tapi teknik. Tapi saya justru mencintai profesi ini.. Melihat anak murid tumbuh menjadi pribadi yg bermanfaat adalah reward terbaik buat saya.. Matur manun sanget njih mas semut, eh mas rio..

Susy Ella mengatakan...

semuuuuttt...ella pengen teriak...pengen nangis....rapuh nih....

hiks hiks hiks

taufikasmara mengatakan...

Selamat hari Pendidikan Nasional... Guru emang tiada duanya... Asal jangan guru-guru yang gak bener aja. hehe

suwung mengatakan...

susah jaman sekarang yang bener bener niat jadi guru

brown sugar mengatakan...

Eh selamat selamat buat Bu Guru ama Pak Guru...tapi kok dedicated buat mba Ajeng duang...aku juga Guru lho Mut...Dosen malah....ngajar anatomi tubuh...lulusan Universitas Mumbay....jurusan kamasutra..kalo ngajar di kandang Kebo.
Jiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Seti@wan Dirgant@Ra mengatakan...

Meskipun telat,.... aku mau koreksi sedikit.
Sebutan ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa', mungkin sekarang hanya menjadi sebuah kalimat yang tak ada nilainya. Betapa tidak? Para pahlawan ini memang tak pernah diingat oleh siapapun dan kapanpun. Meski sejatinya ia bermakna dalam kehidupan manusia, terutama di kalangan profesi guru. Kalimat tadi mengandung arti yang luas dan sangat mengena ketika seorang anak kecil mengenang kembali kilas balik kehidupan semasa kecilnya.
Sekarang Syair yang bertuliskan "PAHLAWAN TANPA TANDA JASA" sudah diganti menjadi "PEMBANGUN INSAN CENDEKIA". Salam kenal.

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.