Jumat, April 03, 2009

Ketika Seorang Ibu DIBENARKAN Melarang Anaknya Memakai Jilbab

Seperti yg udah kita ketahui bersama bahwa setiap wanita muslim akan nampak lebih cantiq dan bersahaja ketika dia mengenakan jilbab.
Jilbab itu sendiri adalah pakaian penutup aurat. Dan yang disepakati oleh para ulama adalah bahwa setiap orang, baik pria maupun wanita, diwajibkan menutup auratnya. Bukan hanya selama mengerjakan shalat aja, melainkan ketika berhadapan dengan lawan jenis yang bukan mahram.
Sementara batasan aurat wanita itu adalah seluruh tubuhnya, kecuali wajah dan kedua tapak tangannya. Batasan ini udah sampai tingkat ijma' dari kebanyakan para ulama. Sehingga bukan pada tempatnya lagi untuk diperdebatkan.

Sama dengan ijma' para ulama tentang wajibnya shalat lima waktu dan wajibnya puasa Ramadhan.
Kalau masih ada orang yang mempertanyakan kewajiban shalat lima waktu atau puasa Ramadhan, maka jelas-jelas dia kufur kepada perintah Alloh SWT. Maka kalau ada orang Islam yang mengatakan bahwa aurat tidak wajib ditutup di depan lawan jenis yang bukan mahram, maka dia telah kufur dari ketetapan Alloh SWT. Sebab kepastian akan kewajiban menutup aurat telah sampai ke level ijma' ulama.
Menutup aurat sama halnya dengan etika dan kewajiban paling dasar sebagai seorang muslim, seharusnya kita sudah tidak lagi bermain-main di wilayah yang sudah bersifat baku, seperti masalah kewajiban menutup aurat. Sebab menutup aurat itu merupakan insting paling dasar manusia. Menutup aurat adalah salah satu karakteristik dasar yang membedakan antara manusia dan hewan.
Oleh karena itu ketika nabi Adam Alaihissalam melanggar larangan Alloh, memakan buah khuldi, nampaklah aurat-aurat mereka. Maka secara insting beliau segera menutup auratnya dengan daun-daun surga.
Dan syaiton membujuk keduanya dengan tipu daya.(QS. Al-A'raf: 22)
Dan ketika nabi Adam diturunkan ke bumi, Alloh SWT pun menginformasikan bahwa telah diturunkan pakaian untuk menutup aurat. Bahkan pakaian itu juga berfungsi sebagai perhiasan.
Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan (QS. Al-A'raf: 26)
Hanya manusia saja yang punya insting untuk menutup aurat dan mengenakan pakaian. Hewan dan tumbuhan sama sekali tidak punya naluri itu. Apakah sekarang kita ingin menghilangkan naluri manusia untuk berpakaian dan menutup aurat?
Apakah kita ingin mengatakan bahwa wanita tidak perlu menutup auratnya lagi?
Lalu kenapa seorang Ibu berikut malah dibenarkan ketika melarang anaknya yg ingin memakai jilbab?
Simaklah cerita berikut ini,

Alkisah seorang pemuda baru aja pulang ke rumahnya. Ia duduk sendiri dalam kamarnya
melepas lelah, menatap langit yang membiru dari lobang jendela.
Kesibukannya melakukan ceramah keislaman di masjid-masjid bener-bener membuatnya letih.
Suasana hening dan damai menyelimuti sekitar tempat tinggalnya karna para penghuni masih pada
belum pulang kerja.

Dari balik dinding sayup-sayup terdengar obrolan tetangganya, seorang Ibu
tua dengan anak semata-wayangnya.
Anak : Ibu..
Ibu : Hmmm ?
Anak : Bu !
Ibu : Apa ?
Anak : Mmm, anu... tadi saya ke masjid dengerin ceramah..
Ibu dengarlah ini !
Ibu : Iya ! Ibu denger. Udah ngomong aja. Kan ibu lagi sibuk masukin benang ke jarum ini. Susah pula rasanya. Kayaknya mata Ibu udah hampir rabun nih...
Anak : Bu !
Ibu : Ada apa ? ngomong ajalah ?
Anak : Tadi, di masjid seorang ustadz berkhotbah tentang jilbab. Katanya pakai jilbab itu wajib.
Ibu, mulai sekarang aku mau pakai jilbab, boleh gak Bu..?
Ibu : Jangan...

Pemuda dari balik dinding makin menajamkan pendengarannya.

Anak : Tapi itu perintah Alloh. Kalau gak patuh kita berdosa.
Bu.... boleh ya, saya pakai jilbab ?
Ibu : Kan Ibu udah bilang, JANGAN...!!
Anak : Tapi Bu.. bukannya lebih baik aku pake jilbab, karena kita orang Islam dan sudah tentu dapat menjaga maruah dan harga diri saya.. betul gak Bu...? Boleh ya Bu..
Ibu : TIDAK !!
Anak : Kenapa ? Atau ibu udah terpengaruh sama cerita bohong tentang memakai jilbab? Kata Ustaz, jilbab itu bukan budaya Arab. Itu Syariat Islam. Islam yang sebenarnya bukan adat. Dari dulu emang diwajibkan demikian, bukan trend baru-baru ini aja Bu.
Ibu :Iya, iya Ibu tau itu. Tapi ibu bilang jangan ya JANGAN !
Anak : Jadi Ibu melarang aku nih...!
Bu, diijinkan ataupun gak, aku tetap mau pake jilbab. Itu udah tekad aku.
Terserah Ibu mau bilang apa. Gak perlu taat pada orang tua, kalau orang tua itu menyuruh maksiat pada perintah Alloh.
Ibu : Kamu gak ngerti-ngerti juga kayaknya. Ibu bilang jangan, jangan, ya JANGAN !!!
Anak : Walau apapun yg terjadi, besok aku tetap mau pakai jilbab. TITIK !
Ibu : JANGAN !
Anak : JILBAB !
Ibu : JANGAN !!
Anak : JILBAB !!
Ibu : J A N G A A A A N !!!
Anak : J I L B A A A A A A B !!!!

Pemuda Penceramah tadi udah gak dapat lagi menahan keinginannya. Ia langsung keluar kamar
untuk bertemu Ibu dan anak itu. Nampaknya dia mau membela si anak agar si Ibu setuju dengan keinginaan anaknya. Tangannya udah terangkat di depan pintu untuk mengetuk.... namun terdengar lagi kata-kata dari si Ibu...
Kali ini lebih lembut,

Ibu : Kamu ini Ton Ton, Ibu bilang jangan.. Ya JANGANLAH... Apa kamu udah gila? Atau kamu lupa?
Kamu ini kan LAKI-LAKI...

Pemuda itupun langsung berlalu.. dengan langkah lunglai. Jemari sebelah tangannya, ia kepalkan erat.
Nampak mulutnya manyun menahan gemas. Iapun kembali kekamarnya. Tidur.#.#.#

(hehehe, kayaknya serius banget bacanya...
Ya udah sana cepetan tulis komentnya..)

27 comments:

Cebong Ipiet mengatakan...

:P sudah tau weee ixixixixxiiixx

rampadan mengatakan...

Sialan, aku ketipu. Wuekekekekkk..

beat2ws mengatakan...

Aku ketipu aku kejebak aku keperangkap lelucommu, hiks..

Edo dot Com mengatakan...

tidakkkkkkkk....
tertipuu.....

ajeng mengatakan...

Terprovokasi judulnya...

namaku wendy mengatakan...

HUEHEHE udah pernah ada cerita yg serupa ini nih;)

Etha mengatakan...

gyayayayayaya...asem!!!

udah melotot aja bacanya..taunya tepu

ahahahahaha...

Susy Ella mengatakan...

hahahhahaha....
sebelum nyampe akhir posting...gw dah nebak....pasti gitu akhirnya...hahahahhaha....

yee...semut tak bisa ngibulin ella...hohohoh

Atca mengatakan...

hehehe...tipuanmu boleh juga nih...

dohh semut semut nakal...

riosisemut mengatakan...

@atca :
Hehehe, Semut yg ni gak nakal koq Bu...

@ella :
Emang si Cantiq satu ni susah dikibulin.

@etha :
Hahahaha.... selamat selamat.

@wendy :
Sssst... ini buat yg blm prnh baca aja Wen.

@ajeng :
Judulnya bikin penasaran ya Jeng??

@edo :
Hahahaha... selamat Do, km tlah tertipu.

@beat2ws :
Lagunya siapa itu Mas, aku lupa.

@rampadan :
Hahahaha... berhasil berhasil berhasil (dora mode : ON)

@cebong :
Wekekeke... ini khusus buat yg blm tahu aja Bong.

The Chakiman mengatakan...

THE CHAKIMAN coming
preapare ur self!!!

dwina mengatakan...

yeee si semut... orang udah serius banget bacanya, ujung-ujungnya di tipuin.. dasar semut..

J O N K mengatakan...

jiahahahahaha,,,, tertipu diriku inih ...

anna fardiana mengatakan...

wakakakak...kirain cerita serius...ternyata anaknya laki-laki toh??? wakakakak...lucu mutt...

btw, aku tidak melupakan mu Mutt....kompie di rumah belum dirangkai lagi...berhubung aku gak bisa merangkai komputer..jadi gak bisa online...

ini aja di kantor

crazy lil outspoken girl mengatakan...

udah pernah baca mut,
tp tetep ketawa bacanya!
hahahahahah

Henny Y.Caprestya mengatakan...

hwahhaaha...
ngeliat judulnya aq udah tau pasti kayak gitu ceritanya,
tapi salut, awalnya serius banget. hihihi

salam kenal yah

Dhe mengatakan...

hwakakakak
kwkwkwkwkkw
wa ketawa.. pokoknya ketawaaaaaaa
rioooooooooooooo dudut...
kwkwkwkwk..
asli lucu abissss
jgn2 si Ton Ton = Rio
kwkwkwkkw

btw.. sory baru menjejakkan jempol lagi, secara kemaren macet koneksi, si RTO lewat >,<

brown sugar mengatakan...

Hehehehe....mesam mesem mesum ..bacanya...
Salam kenal juga....
Brown sugar

sibaho mengatakan...

hwakakakakakak....
udah nebak sih, pasti konyol eh, beneran konyol :))

riosisemut mengatakan...

@sibaho :
Makasih Mas udah mampir.

@brown sugar :
Hehe...keliatan koq.

@dhe :
Hahaha, berhasil, berhasil, berhasil. (Dora mode : ON)

@henny :
Hahaha... salam kenal juga dari Semut, makasih udah mampir.

@crazylil :
Emang ini lucu bngt, Dis.

@anna :
Hwahahaha... aku juga udah ngira gitu koq Mbak, pasti kompinya blm dirangkai.

@jonk :
Hahahaha.... selamat Jonk, kamu udah ketipu.

@dwina :
Sorry Win, aku cuma becanda.

@the chakiman :
Thank's for your coming Son.

dwinacute mengatakan...

Muuutt kemane aje.... ntu ada ewot ama pe er.. kerjain ya boss wekekekekkekekekk

Joo Izzy mengatakan...

huh!!!!hah..huhh..hah....panas..neww..udah baca serius eee gag taunya rombongan Be a Man toh yang diomongin... wek²wek²..........hahahaha.... bd...bd.... pinter kamu...

rco mengatakan...

kampret, sudah masuknya telat tertipu pula....!

taufikasmara mengatakan...

Mampir lagi... WP gak support folowers kayaknya... tapi pake ping balik mungkin bisa.. ntar kalo posting di ping kesini. Pengaruh gak ya??? Hmmmm gaptek nih

BIG SUGENG mengatakan...

serius ... eee ketipu....

riosisemut mengatakan...

@big sugeng :
Selamat ya Om..

@taufikasmara :
Sama Sob, aku jg gaptek.

@rco :
Hahahaha.... selamat Co, km tlh tertipu.

@joo :
Wekekekeke... bnyk yg tertipu ya....

@dwina :
Oke, ntar aku ambil.

Echi mengatakan...

dudul ahk... boro serius, pafdahal aku udah berkali2 tertipu cerita ini kok kena lagi yah ? hiks.. hiks..

Posting Komentar

[ Kotak Komentar Klasik ]

Blue link↑↑diatas↑↑, bisa kalian gunakan saat kalian kesulitan koment karena sedang ngeblog via ponsel.

Tinggalkan jejakmu disini Sob..
komentar kalian adalah semangat buat Semut untuk menerbitkan entri berikutnya.